Gerbang masuk BUNKASAI 2019

Event tahunan Bunkasai Udinus yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Sastra Jepang Udinus diadakan pada tanggal 23-24 Februari 2019 dengan tema “Seinshun No Sekai” yang bertempat di Gd. G Universitas Dian Nuswantoro.

Kemeriahan event ini sangat luar biasa sesuai dengan temanya yaitu “Seinshun No Sekai” yang berarti Dunia Anak Muda. Dengan bintang tamu spesial yaitu Didik Nini Thowok seorang penari Indonesia yang sudah Go Internasional dan bintang tamu “Hydra” yang membuat semakin menarik. Event tersebut dibuka untuk umum dengan biaya tiket Rp.10.000 (sepuluh ribu rupiah). Memasuki area event disungguhkan dengan suasana bunga sakura bagai di Jepang sangat cocok sebagai spot foto yang menarik.     

Terdapat juga berbagai jenis perlombaan yang dapat diikuti salah satunya lomba menyanyi, menari, menggambar manga dan lain-lain. Dari pihak sponsor (Nissin) juga mengadakan perlombaan yang tak kalah seru yaitu lomba makan mie yang dapat di ikuti oleh pengunjung. Selain perlombaan tersebut terdapat juga berbagai macam stand food khas Jepang seperti Takoyaki, Okonomiyaki. Tidak ketinggalan berbagai macam souvenir ala jepang yang dijual untuk cendera mata pengunjung.

Rangkaian acara sangat rapi dan tertata, pihak penyelenggara mengadakan berbagai macam pertunjukan yang menambahkan nuansa ala Jepang yang menarik salah satu nya acara pembukaan minum teh bersama yang di sebut “Chanoyu”. Penampilan bintang tamu dilakukan saat sore menjelang malam hari, diawali dengan penampilan “Hydra” yang apik dan ditutup oleh seorang bintang tamu spesial yaitu Didik Nini Thowok yang menampilkan tarian legendaris nya yaitu Dwimuka Japindo (Dua Muka Jepang Indonesia). Tarian ini sebagai perpaduan antara Jepang dan Indonesia dimana menggunakan dua topeng dengan wajah yang berbeda, topeng yang digunnakan salah satunya disebut dengan okame dan wajah orang Indonesia bernuansa Bali. Konnsep tarian ini menandakan persahabat dua negara.

Salah satu aksi Didik Nini Thowok
fotografer : Hanif Wahyu Cahyaningtyas

Event ini sangat sukses dilaksanakan, penampilan Didik Nini Thowok berhasil membius para penonton hingga kagum. Harapan dari setiap pengunjung menginginkan tahun depan dapat lebih meriah dan menampilkan bintang tamu spesial yang lebih memukau. Kesuksesan ini tidak lepas dari peran mahasiswa, rektor dan pihak sponsor yang mendukung.

Penulis : Hanif Wahyu Cahyaningtyas

Editor : Haris Rizky Amanullah

Sabtu(15/12/18),Tasya Kamila hadir sebagai salah satu pembicara dalam Seminar kebangsaan pada rangkaian acara Jateng Leadership Project 2018. Mantan artis cilik ini dipilih sebagai figur yang tepat untuk memberikan motivasi kepada siswa SMA se- Jawa Tengah karena sosoknya mampu mengimbangi antara kariernya di dunia Entertainment dan pendidikan. Tasya Kamila baru saja menyelesaikan study magisternya di Columbia University dengan gelar master of public speaking pada Mei lalu.

“ Menurutku cara untuk menemukan pashion kita adalah dengan memperbanyak inspirasi, banyak cara untuk menemukan inspirasi dengan mengikuti banyak kegiatan sehingga kita mengetahui kegiatan apa yang sesuai sama kita, kegiatan apa yang kita sukai, yang bisa menambah bakat dan minat kita” ujar Tasya.  Ia juga memberi tahu beberapa tips mengatur waktu untuk kegiatan atau berorganisasi dan bersekolah agar bisa seimbang. Tasya memberikan contoh untuk membuat 4 kuadran dalam memprioritaskan jadwal yang kita miliki.

Seratus lima puluh tiga peserta Jateng Leadership Project sangat antusias dalam mengikuti rangkaian acara yang bertempat di Wisma Perdamaian Semarang. Salah satu peserta melontarkan pertanyaan kepada Tasya, ”Bagaimana cara kita sebagai pelajar Indonesia ingin berperan aktif dan berkontribusi untuk memberantas permasalahan-permasalahan di Indonesia seperti narkoba, dan kenakalan remaja untuk membantu membangun  generasi kita?” . Tasya menanggapi “Jadi itu harus dari diri kita sendiri seperti tidak menyontek, jangan dekati narkoba, dan kalau ada acara kepanitiaan pertanggung jawabkan semuanya misal dari sponsor, keuangannya juga harus jelas, ikuti peraturan yang ada, kita berperan aktif dalam suatu budaya anti korupsi, budaya anti pungli, dan bentuklah pertemanan  dan kegiatan yang positif“ ujar Tasya.  Selain itu Tasya juga menekankan untuk harus mengetahui permasalahan-permasalahan yang ada di Indonesia dan mencari solusi untuk setiap permasalahan itu sendiri. Karena setiap permasalahan di Indonesia pasti ada berbeda-beda solusi dan level yang dibutuhkan untuk menganalisis permasalahan tersebut. “Janganlah jadi generasi yang mengeluh, janganlah jadi generasi yang wacana, tetapi  jadilah generasi yang solusi”, pesan Tasya pada peserta.

Selain di hadiri Tasya Kamila, seminar kebangsaan ini juga dihadiri oleh 3 CEO muda yang menginspirasi. Ketiganya adalah Maxim Mulyadi (CEO CV Tirta Makmur Ungaran dengan produknya air mineral pelangi), Christian Sabilal Pussung (CEO Brilliant), serta Wahyu Aji (CEO Good News From Indonesia). Ketiga CEO ini memberikan materi yang sangat menarik dan menginspirasi untuk menumbuhkan jiwa kepemimpinan dalam menyongsong Indonesia tahun 2045.

Penulis : Amrina Rosyada

Fotografer : Mila Elmeida

Editor : Mila Elmeida

Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) terpilih sebagai tuan rumah dalam acara peringatan Hari AIDS Sedunia (1/12). Acara tersebut didatangi oleh jajaran pemerintahan Kota Semarang, Dinas Kesehatan Kota Semarang, Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Semarang dan masyarakat Kota Semarang.

Bertempat di Aula lantai 3 gedung E kampus Udinus, acara dimulai pada pagi hari pukul 09.00 WIB. Acara tersebut bertujuan memberikan gambaran tentang apa yang perlu dilakukan dalam menyikapi Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) serta sosialisasi bagaimana mendeteksi secara dini penyakit HIV/AIDS.

Acara tersebut diawali dengan penyerahan tali asih oleh Prof. Dr. Ir Edi Noersasongko M.Kom dan dr. Sarwoko Oetomo MMR. kepada ODHA yang penderitanya masih anak-anak sebagai bentuk dukungan moral terhadap mereka. Dalam sambutan Rektor Udinus, Prof. Edi Noersasongko beliau mengajak masyarakat untuk bersama-sama hidup sehat. “Dalam daftar penderita HIV/AIDS, Jawa Tengah menjadi urutan ke-4 sebagai pengidap HIV/AIDS di Indonesia dan terbanyak berada di kota Semarang. Tentunya dengan data tersebut kita perlu peduli tentang penanggulangan masalah penyakit HIV/AIDS. Maka dari itu Udinus siap membantu KPA dengan segenap kemampuan yang dimiliki,” ujarnya.

Acara tersebut juga dimeriahkan oleh penampilan Warga Peduli AIDS (WPA) Kridho Budhoyo Kelurahan Manyaran, Semarang yang menampilkan pagelaran “Kethoprak Milenial” mengangkat tema tentang kepedulian. Tak hanya itu, dalam acara tersebut juga terdapat sesi tanya jawab mengenai HIV/AIDS.

Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Semarang, Dr. Sarwoko Oetomo MMR. Mengucapkan statement “Saya berani, Saya sehat” saat diwawancara pertama kali. Beliau mengatakan, “ARV adalah satu-satunya obat HIV untuk saat ini, obat itu bekerja untuk menekan perkembangbiakan virus HIV itu sendiri.” “Mengenai edukasi tentang penyakit HIV/AIDS bisa menanyakan pada KPA yang mengakomodasi penyuluhan dan penanganan mengenai penyakit ini. Dan  stigma yang selama ini menyudutkan para penderita HIV itu kita enyahkan saja, karena sebetulnya mereka juga bisa hidup berdampingan dan berkomunikasi dengan baik bersama kita,” tambahnya.

Penulis : Safira Nur Ujiningtyas

Fotografer : Devara Berlianti

Editor : Haris Rizky Amanullah

         

            Crop Circle FIB UNDIP Tembalang – AEROTION (American English Royal Exhibition) kembali diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Sastra Inggris Universitas Diponegoro (UNDIP), Semarang (24/11/18). Acara tahunan yang sudah digelar sejak tahun 2016 tersebut, mengusung tema ‘Frankness Glory’. Project Leader AEROTION 2018, Ardia Garini mengatakan acara ini diselenggarakan sebagai wadah pengenalan kebudayaan Amerika dan Inggris kepada masyarakat luas. “Banyak masyarakat Indonesia yang belum mengetahui apa saja bentuk kebudayaan di negara Amerika dan Inggris. Padahal lifestyle masyarakat Amerika dan Inggris sendiri sudah menjamur di sini (red. Indonesia)”. Ardia Garini juga menambahkan, selain sebagai wadah pengenalan kebudayaan Amerika dan Inggris, acara ini digelar dengan tujuan memfasilitasi mahasiswa Sastra Inggris UNDIP untuk sharing dan bersilaturahmi, serta reward untuk anggota Himpunan Mahasiswa yang telah bekerja selama periode kepengurusan.

Live Drawing dari komunitas Semarang Coret

AEROTION 2018 dibuka pada pukul 16.00 WIB dengan sambutan dari Kepala Prodi Sastra Inggris UNDIP, dilanjutkan dengan penampilan antar angkatan Sastra Inggris UNDIP dan puncak acara pada pukul 21.00 WIB diisi oleh Econo Music serta TiedHllm. Selain performer yang berpartisipasi, AEROTION 2018 juga diramaikan oleh beberapa stand komunitas seperti, Semarang Coret, Flag Football, MACI Semarang dan Polyglot.

Yang menarik dari acara ini, jika pengunjung membeli tiket dengan membawa buku tulis atau pakaian bekas layak pakai, maka pengunjung akan mendapat diskon tiket AEROTION 2018. Sesuai dengan penjelasan dari Pujarisma sebagai Staf Media dan Publikasi, tujuan dikumpulkannya buku tulis dan pakaian bekas layak pakai tersebut adalah bentuk donasi yang akan disalurkan pada Program Kerja (Proker) HM Sastra Inggris selanjutnya. “Bulan Desember, dari HM Sasta Inggris sendiri akan mengadakan acara yang bernama EDSOTeach, ini nanti bentuk pengabdian EDSA untuk mengajar adik-adik Sekolah Dasar di Semarang. Buku tulis yang sudah terkumpul nantinya akan dibagikan untuk adik-adik Sekolah Dasar yang dituju. Untuk pakaian bekas layak pakai sendiri, dari HM memang sering mengadakan acara bakti sosial, ini nantinya bisa disalurkan kepada yang membutuhkan”.

Pengunjung AEROTION 2018, Tya mengungkapkan jika dirinya terkesan ketika mendatangi acara ini. “Untuk ukuran acara yang baru berumur 3 tahun, ini keren banget sih. Saya awalnya kesini karena ini tahun terakhir saya di Sastra Inggris UNDIP, tapi saya benar-benar terkesan dengan persiapan penyelenggara acaranya. Performernya bagus semua, seru liat setiap angkatan berinteraksi, semoga di tahun selanjutnya kemeriahan ini tetap terjaga!”.

Penulis : Intan Widianti Kartika Putri

Fotografer : Muhammad Hanif Rosyadi

Editor : Haris Rizky Amanullah

Atrium Citraland Mall, Semarang – Pagelaran tahunan Galaxy Technoart oleh Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro Semarang (21/11/18) sukses diselenggarakan dengan menuai banyak pujian. Acara  berlangsung meriah, dihadiri oleh siswa-siswi peserta lomba yang berasal dari berbagai SMA di Semarang, pembicara kompeten pada bidangnya serta hiburan dari mahasiswa-mahasiswi aktif Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro Semarang.

Tidak hanya partisipan, acara yang dimulai pada pukul 10.00 WIB ini pun, ramai menarik perhatian publik, sekedar lewat untuk menengok rangkaian acaranya, berfoto bersama maskot dari UDINUS maupun menyimak materi Seminar yang dibawakan oleh pembicara.

Berchika bersama team saat menjuarai lomba Performing Art

Pada perlombaan yang diselenggarakan, para peserta terlihat sangat antusias dengan kreativitas yang mereka sajikan dalam bentuk karya, yang nantinya akan dinilai di hadapan dewan juri. Pada Galaxy Technoart 2, terdapat berbagai jenis rangkaian perlombaan dengan tema yang mengolaborasikan antara Budaya Tradisional serta Teknologi. Salah seorang Mahasiswi Baru UDINUS, Berchika Nisa yang juga merupakan peserta lomba Performing Art mengatakan, “Ketika team kami menang, tidak ada pemikiran kami bisa menang dalam acara ini. Sejujurnya niat kami tidak hanya untuk mencari nilai dan kejuaraan, tetapi lebih berniat untuk memberikan hasil yang terbaik dari tim, dan ini adalah salah satu hasil perjuangan dari tim kami”, ujarnya. “Acara ini sangatlah bagus dan bermanfaat bagi semua orang, terutama kalangan remaja, acara ini membuat kita sadar dengan adanya perkembangan budaya Indonesia, dan di sini juga kami belajar adanya perkembangan teknologi yang sedang berkembang saat ini, disisi lain di sini juga kami masih mau menengok kembali akan adanya budaya yang masih otentik dan mengembangkannya menjadi budaya yang lebih modern”, tambahnya.

Berbagai jenis lomba dan seminar yang diselenggarakan dalam Galaxy Technoart 2 ini, membuat para pengunjung dan partisipan lebih paham akan perkembangan zaman terutama Teknologi yang kian pesat. Pesatnya kemajuan Teknologi tersebut, baiknya diimbangi dengan pengetahuan berbudaya tradisional sebagai akar dari sejarah kemajuan Teknologi. Sesuai dengan tema tahun ini, ‘New Hope Kreasi Anak Bangsa’  diharapkan, setelah acara Galaxy Technoart 2 selesai, muncul bibit-bibit anak muda yang unggul di bidang Teknologi, serta ramah pada Budaya.

Penulis : Elwan Adi

Editor : Intan Widianti K.P

Fotografer : Rendi Andrea Pramana

Rabu, 21 November 2018 diadakan acara Galaxy Technoart yang berlokasi di Mall Ciputra Semarang. Galaxy Technoart merupakan event yang diselenggarakan oleh Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Dian Nuswantoro (UDINUS). Tema yang diusung kali ini adalah New Hope Kreasi anak negeri.

Dalam Galaxy Technoart terdapat lomba yang diselenggarakan di antaranya, lomba fotografi, jurnalistik dan skenario tingkat SMA/SMK sederajat. Dalam Galaxy Technoart sendiri dibagi ke dalam beberapa sesi salah satunya adalah Kolaborasi Kreatif Untuk Pembangunan.

Perkembangan zaman sekarang tidak membuat anak muda berhenti berkreasi dan berkarya, dengan adanya teknologi seperti sekarang, justru membuat mereka semakin berkreasi dan dapat menciptakan karya yang memukau. Seperti e-macapat dan e-gamelan merupakan hasil teknologi yang diciptakan oleh UDINUS bahkan sudah sampai ke ranah Internasional. Tujuan dibuatnya e-gamelan dan e-macapat supaya menarik perhatian anak muda dalam melestarikan kebudayaan. Munculnya beberapa start-up juga menjawab perkembangan teknologi yang dimanfaatkan oleh anak muda. Seperti Young on Top dan Inakriya.

Young on Top merupakan start-up yang sudah berdiri 10 tahun dan sudah ada di 25 kota, termasuk Semarang. Kota Semarang menjadi salah satu kota teraktif dan member yang paling banyak. Event yang di selenggarakan pun sangat menarik, seperti yang baru-baru ini Young on Top dan Top Karier mengadakan job fair yang di peruntukan untuk lulusan SMA/SMK yang bekerja sama dengan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). “Karena tingkat pengangguran paling banyak adalah lulusan SMA/SMK. Tidak hanya memfasilitasi mereka untuk bekerja, Young on Top dan Top karier juga mendorong mereka sebisa mungkin untuk melanjutkan pendidikan berlanjut meskipun mereka memilih untuk bekerja,” Ungkap Riki Son selaku manager dari Young on Top.

“UMKM di sini termasuk dalam hal seni. Inakriya hadir untuk mewadahi industri kreatif. Banyak kreasi seni dan budaya yang masih belum di publish, untuk itu Inakriya hadir untuk menginkubator. UMKM sebagai seni budaya seperti kuliner dan kerajinan. Inakriya melakukan pembangunan dan pelatihan agar UMKM bertumbuh. Salah satunya UMKM yang ada di Semarang, Inakriya bekerja sama dengan Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) untuk pemberdayaan usaha kecil menengah (UKM). Hasil riset dari Inakriya, kota Semarang menjadi kota transit kuliner dan budaya yang harusnya menjadi kota destinasi utama,” ungkap Lisa Mardiana selaku inkubator Inakriya.

Hal tersebut didukung oleh pemerintah kota (pemkot) Semarang seperti membangun taman-taman, mempercantik kota, destinasi wisata ditambah. Sedangkan pelayanan untuk masyarakat pemkot Semarang menyediakan bus wisata untuk keliling Semarang dalam sehari bus tersebut beroperasi tiga kali keliling tanpa dipungut biaya. Pemkot Semarang juga fokus di dalam pendidikan yaitu dengan cara memperbaiki fasilitas yang ada dan memfasilitasi beasiswa bagi yang kurang mampu.

UDINUS merupakan salah satu perguruan tinggi yang mempunyai potensi di bidang seni dengan apresiasi yang bagus. Salah satu yang dilakukan adalah menumbuhkan seni kreatif yang berdimensi luas ekonominya dan sosial budaya, karena jika sudah ada seni radikalisme akan hilang. Tidak hanya itu UDINUS juga memfasilitasi mahasiswa yang memiliki start-up, salah satunya dengan mendirikan tenda kewirausahaan dan memberikan mahasiswa mata kuliah kewirausahaan yang nantinya diharapkan banyak start-up- start-up bermunculan dan menjadi seorang entrepreneur atau kreator.

“Mari kita berpikir, mari kita melakukan” Salam akhir dari Lisa Mardiana selaku inkubator Inakriya dan dosen Udinus Dalam akhir acara Galaxy Technoart.

Penulis & Fotofrager : Ummi Nur Aini Daneswari

Editor : Haris Rizky Amanullah

Kamis, 15 November 2018 – Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Dian Nuswantoro Semarang (UDINUS) sukses mengadakan kegiatan Seminar Internasional 2018 Thailand dan Taiwan. Kegiatan tersebut diselenggarakan di Auditorium lantai tujuh Gedung H.

Seminar yang mengangkat tema “ Management of Sport and Culture Organization at Thailand and Taiwan Area” diisi oleh pembicara dari Thailand, Dr. Nilmanee Sriboon dan juga oleh Prof. Yahn-Shir-Chen, Ph.D. yang merupakan dosen Univerisity of Science of Technology Taiwan. Peserta yang berdatangan terlihat antusias untuk mengikuti seminar yang dijadwalkan mulai pada pukul 13.00 WIB .

Pada sesi speaker, Prof. Yahn-Shir-Chen menjelaskan tentang profil universitasnya. Menurut penjelasannya, University of Science of Technology Taiwan adalah universitas ekonomi dan bisnis, di mana pengajarnya sudah berbasis Havard dan juga oleh Global Ensures.

Dilanjutkan oleh Dr. Nilmanee Sriboon, ia menyampaikan lebih dalam mengenai manajemen olahraga. Menurutnya manajemen olahraga dalam USA menduduki peringkat keenam, yang berarti manajemen olahraga sangat menguntungkan. “Mengapa USA menjadi peringkat keenam Karena kebanyakan penduduk di sana menjadikan olahraga sebagai kebiasaan. Semakin banyak orang yang berolahraga, industri akan berkembang pesat,” ungkapnya. Ia juga memotivasi para peserta untuk menjadi producer daripada user, karena menjadi produsen juga lebih menguntungkan.

Tak hanya itu, Dr. Nilmanee Sriboon juga memberikan tips apabila mempunyai program baru. “Yang utama dilakukan adalah mengetahui minat pasar. Kita harus bisa membaca kebutuhan konsumen” jelasnya. Dengan mengetahui kebutuhan konsumen diharapkan dapat menghasilkan barang yang konsumtif sehingga dapat laris di pasaran.

Menurut Muhamad Rido Hernanda selaku Ketua Acara, kegiatan seminar mendatangkan pembicara dari Thailand dan Taiwan karena negara tersebut maju akan manajemen olahraganya. “Oleh karena itu, diharapkan peserta yang mengikuti seminar ini dapat mempelajari manajemen olahraga pada negara-negara tersebut, ”jelasnya. Dengan harga tiket Rp 90.000 peserta mendapatkan fasilitas berupa sertifikat, perlengkapan seminar dan snack.

Kegiatan seminar yang membahas manajemen ini berlangsung selama dua jam dan dalam waktu yang singkat, para peserta sangat antusias mendengarkan ilmu dari para pembicara. Sementara itu, Rido, Ketua Acara mengharapkan kegiatan seminar tersebut dapat memotivasi para peserta agar belajar manajemen olahraga yang sangat menguntungkan untuk kemajuan negara.

Penulis :  Hanis Wahyunita

Fotografer : Mahatma Yudha Prayitna

Editor : Haris Rizky A.

UKM Wartadinus kembali mengadakan kegiatan Pelatihan Jurnalistik Dasar (PJD) yang dilanjutkan dengan kegiatan malam keakraban untuk mempersatukan dan menguatkan tim wartadinus.

Tahun ini, wartadinus mengangkat tema sumpah pemuda sekaligus untuk memperingati hari sumpah pemuda yang berlangsung di hari ke-3, 28 Oktober 2018. Acara tahunan tersebut kali ini berlangsung di Villa Charity, Bandungan, Kabupaten Semarang.

Pada hari pertama, panitia menghadirkan 2 pembicara kompeten diantaranya adalah Dhyanara Paramita namanya (Presenter Hikayat Insani NET. Jateng), ia membawakan materi tentang bagaimana menjadi presenter dan wartawan yang sebenarnya. Serta Alya Novinda yang handal dalam membuat desain terbaik. Kemudian dilanjutkan pada hari kedua, pembicara yang dihadirkan adalah Swita Amalia, Dosen Creative Writing di Udinus yang membawakan materi tentang bagaimana penulisan informasi menjadi sebuah berita yang menarik dan berguna di kalangan pembaca. Keseluruhan materi yang diberikan pembicara ditutup oleh Raka Radhitia, fotografer Suara Merdeka yang memberikan informasi tentang bagaimana menjadi fotografer yang handal dengan hasil yang maksimal.

Mahatma Yudha, mengaku bahwa setelah mendapatkan materi yang disampaikan dari narasumber, membuatnya mendapat banyak pengetahuan.
“Banyak materi dari narasumber yang disampaikan kepada kami anggota baru, jadi bisa menambah pengetahuan mengenai dunia jurnalis,” ungkap anggota baru wartadinus tersebut.

Berbeda dengan acara sebelumnya, di tahun ini panitia membuat suatu acara yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya yaitu acara panggang sosis serta bakar jagung pada malam hari, hal ini pun menjadi acara yang di tunggu-tunggu semua anggota yang ada disana. Selain itu juga ada kegiatan saling berbagi pengalaman yang dilakukan alumni wartadinus.

Acara pelatihan jurnalistik dasar (PJD) di akhiri dengan upacara penutupan di mana anggota baru wartadinus mengucapkan sumpah janji keanggotaan dan membaca kode etik jurnalis yang dipimpin oleh Gusti Bintang Kusumaningrum, selaku pimpinan umum wartadinus. Secara resmi dalam upacara tersebut telah melantik sebanyak 28 anggota baru wartadinus ditahun 2018 yang disaksikan oleh panitia dan alumni.

Mirna Walyani, anggota dari divisi penulis dan reporter berharap agar selepas acara ini anggota wartadinus dapat bertahan sampai akhir. “Dari divisi yang berbeda-beda dan fakultas yang berbeda tapi bisa kumpul dan bersatu dalam satu kegiatan, semoga bisa terus seperti ini sampai akhir,” ucapnya.

Selain itu, Adhiya Chalimi Nanda Raharjo selaku ketua pelaksana kegiatan memberikan kesan pada acara yang telah sukses berjalan itu. “Kesan saya sangat senang bisa berhasil menyelenggarakan acara makrab ini, dengan dibantu para panitia saya juga berharap semoga ketua pelaksana makrab selanjutnya bisa buat acara lebih meriah lagi dengan ide-ide kreatif lainnya,” tutupnya.

Penulis  : Alamanda Yuka dan Trifeni

Editor     : Muhammad Nur Abdillah

Palari Films telah sukses produksi film Aruna dan Lidahnya, film yang pemeran utamanya Dian Sastrowardoyo tersebut sedang promosikan filmnya secara gencar-gencaran. Kali ini mereka targetkan penonton kalangan remaja dengan adakan promosi di aula gedung E Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) Semarang.

Promosi ini diadakan langsung oleh Palari Films dan Sineroom Semarang- komunitas sineas film- yang bekerjasama dengan LabStory dan Udinus pada hari rabu (3/10).

Mereka mengadakan Mini Talkshow berdurasi satu jam dengan menghadirkan Produser Film Meiske Taurisia, Sutradara Edwin yang notabene-nya pernah di daulat menjadi sutradara terbaik pada film “Posesif”, dan Nicholas Saputra yang memerankan karakter Bono pada film Aruna dan Lidahnya.

Peserta sangat antusias menyaksikan talkshow tersebut, hal ini dibuktikan dengan hadirnya 270 orang dari kalangan umum dan Mahasiswa Udinus.

“Kegiatan ini dari Sineroom dan Palari Films, kami dari udinus dan LabStory hanya bekerjasama dengan mereka. Peserta yang hadir kurang lebih ada 250 orang dari udinus, sedangkan umum ada 27 orang” Ujar Shinta Arum selaku panitia acara.

Mieske menjelaskan bahwa ia mengangkat Novel Aruna dan Lidahnya menjadi film karena didalamnya terdapat cerita kompleks seperti pertemanan, persahabatan, cinta, dan konspirasi dalam kerja yang dibalut dalam kegiatan berbincang di meja makan.

“Kenapa memilih Aruna dan Lidahnya, kan pada film Posesif sudah ada unsur remaja, _romance_. Tapi pada film ini, kita pingin _explore_ hubungan yang dewasa pada anak yang sedang kuliah dan bekerja, jadi waktu saya baca novelnya jadi membayangkan mereka bisa merasakan rasa pertemanan, persahabatan, cinta, dan pekerjaan yang dibalut dalam suasana ngobrol di meja makan” Tuturnya saat menjelaskan detail Film Aruna dan Lidahnya.

Selain di Universitas Dian Nuswantoro Aruna dan Lidahnya juga lakukan serangkaian promosi di Institut Seni Indonesia Surakarta dan Yogyakarta, hingga jumpa fans di Bioskop. Film yang tayang perdana tanggal 27 september 2018, masih dapat di saksikan di bioskop terdekat.

Penulis & Fotografer : Shabrina Edelweiss

Editor : Haris Rizky A.

UKM Wartadinus gelar seleksi tahap 2 yang merupakan tahap wawancara kepada calon anggota baru dan sekaligus sebagai seleksi tahap akhir di kampus Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) Semarang, Sabtu ( 22/09 ).

Pada tahap wawancara ini, calon peserta secara kelompok akan mempresentasikan hasil karya mereka pada saat Pelatihan Jurnalistik Dasar (PJD) minggu lalu kepada tim penilai dan didampingi oleh pendamping kelompok masing-masing. Kemudian, calon anggota secara individu akan diwawancarai sesuai dengan divisi atau peminatan mereka masing-masing.

Di sela-sela waktu yang ada, calon anggota baru diberikan ice breaking agar mereka tidak merasa bosan pada saat menunggu giliran  wawancara. Ice breaking tersebut diisi dengan sharing mengenai pengalaman, pengenalan serta beberapa permainan dari anggota Wartadinus yang terlibat.

“Demi ikut seleksi tahap wawancara, saya sampai tidak pulang kampung karena ingin menyelesaikan tahap seleksi agar dapat masuk Wartadinus, semoga pengorbanan saya terbayarkan dan dapat menjadi anggota Wartadinus,” Ungkap Yesika Anggraeni Putri selaku calon anggota Wartadinus.
Yesika juga mengaku mengalami kesulitan pada saat sesi wawancara, dimana saat itu dia harus memilih untuk mengikuti mata kuliah atau kegiatan liputan apabila sewaktu-waktu mendapatkan tugas untuk melakukan liputan.
“Ada kesulitan karena disuruh memilih ikut mata kuliah atau liputan kan harus tanya dan izin dosen atau wali dosen dulu,” tambahnya.

“Kendalanya dipersiapan agak kurang matang, karena sistem pendaftaran kali ini berbeda dari sebelumnya, yang membedakan seleksi pendaftaran kali ini yaitu ada dua tahap seleksi yang pertama praktek dan yang kedua adalah wawancara,” Ungkap Shaqila Angra Prameswari selaku Ketua Pelaksana kegiatan tersebut.
Selain itu, ia juga berharap agar Wartadinus benar-benar bisa mendapatkan anggota baru yang memang layak dan mampu berkontribusi di Wartadinus.

Bagi calon anggota yang belum mengikuti wawancara, maka mereka dapat mengikuti wawancara susulan pada hari senin mendatang di camp Wartadinus yang berada di Gedung F lantai 2 nomor 9.

Penulis : Alamanda Yuka Prasetyani
Editor    : Muhammad Nur Abdillah