Fasilkom Udinus Melestarian Budaya Dengan Teknologi

Rabu, 21 November 2018 diadakan acara Galaxy Technoart yang berlokasi di Mall Ciputra Semarang. Galaxy Technoart merupakan event yang diselenggarakan oleh Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Dian Nuswantoro (UDINUS). Tema yang diusung kali ini adalah New Hope Kreasi anak negeri.

Dalam Galaxy Technoart terdapat lomba yang diselenggarakan di antaranya, lomba fotografi, jurnalistik dan skenario tingkat SMA/SMK sederajat. Dalam Galaxy Technoart sendiri dibagi ke dalam beberapa sesi salah satunya adalah Kolaborasi Kreatif Untuk Pembangunan.

Perkembangan zaman sekarang tidak membuat anak muda berhenti berkreasi dan berkarya, dengan adanya teknologi seperti sekarang, justru membuat mereka semakin berkreasi dan dapat menciptakan karya yang memukau. Seperti e-macapat dan e-gamelan merupakan hasil teknologi yang diciptakan oleh UDINUS bahkan sudah sampai ke ranah Internasional. Tujuan dibuatnya e-gamelan dan e-macapat supaya menarik perhatian anak muda dalam melestarikan kebudayaan. Munculnya beberapa start-up juga menjawab perkembangan teknologi yang dimanfaatkan oleh anak muda. Seperti Young on Top dan Inakriya.

Young on Top merupakan start-up yang sudah berdiri 10 tahun dan sudah ada di 25 kota, termasuk Semarang. Kota Semarang menjadi salah satu kota teraktif dan member yang paling banyak. Event yang di selenggarakan pun sangat menarik, seperti yang baru-baru ini Young on Top dan Top Karier mengadakan job fair yang di peruntukan untuk lulusan SMA/SMK yang bekerja sama dengan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). “Karena tingkat pengangguran paling banyak adalah lulusan SMA/SMK. Tidak hanya memfasilitasi mereka untuk bekerja, Young on Top dan Top karier juga mendorong mereka sebisa mungkin untuk melanjutkan pendidikan berlanjut meskipun mereka memilih untuk bekerja,” Ungkap Riki Son selaku manager dari Young on Top.

“UMKM di sini termasuk dalam hal seni. Inakriya hadir untuk mewadahi industri kreatif. Banyak kreasi seni dan budaya yang masih belum di publish, untuk itu Inakriya hadir untuk menginkubator. UMKM sebagai seni budaya seperti kuliner dan kerajinan. Inakriya melakukan pembangunan dan pelatihan agar UMKM bertumbuh. Salah satunya UMKM yang ada di Semarang, Inakriya bekerja sama dengan Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) untuk pemberdayaan usaha kecil menengah (UKM). Hasil riset dari Inakriya, kota Semarang menjadi kota transit kuliner dan budaya yang harusnya menjadi kota destinasi utama,” ungkap Lisa Mardiana selaku inkubator Inakriya.

Hal tersebut didukung oleh pemerintah kota (pemkot) Semarang seperti membangun taman-taman, mempercantik kota, destinasi wisata ditambah. Sedangkan pelayanan untuk masyarakat pemkot Semarang menyediakan bus wisata untuk keliling Semarang dalam sehari bus tersebut beroperasi tiga kali keliling tanpa dipungut biaya. Pemkot Semarang juga fokus di dalam pendidikan yaitu dengan cara memperbaiki fasilitas yang ada dan memfasilitasi beasiswa bagi yang kurang mampu.

UDINUS merupakan salah satu perguruan tinggi yang mempunyai potensi di bidang seni dengan apresiasi yang bagus. Salah satu yang dilakukan adalah menumbuhkan seni kreatif yang berdimensi luas ekonominya dan sosial budaya, karena jika sudah ada seni radikalisme akan hilang. Tidak hanya itu UDINUS juga memfasilitasi mahasiswa yang memiliki start-up, salah satunya dengan mendirikan tenda kewirausahaan dan memberikan mahasiswa mata kuliah kewirausahaan yang nantinya diharapkan banyak start-up- start-up bermunculan dan menjadi seorang entrepreneur atau kreator.

“Mari kita berpikir, mari kita melakukan” Salam akhir dari Lisa Mardiana selaku inkubator Inakriya dan dosen Udinus Dalam akhir acara Galaxy Technoart.

Penulis & Fotofrager : Ummi Nur Aini Daneswari

Editor : Haris Rizky Amanullah

Related Post

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: